Sabtu, 22 November 2008

Satria Tak Bergitar Di Tikungan Iblis

Sabtu, November 22, 2008

"MEREM GA BISA TIDUR
TIDUR GA BISA MEREM"
di minggu ini aku emang ga bisa ngapa-ngapain selain kebingungan cari duit, yahhh aku emang anak muda yang jauh kata muda pada umumnya "AKU SUKA TEATER" (dengan kalimat disamping saya telah ikut serta mendukung pemerintah untuk memepertahankan bagian budaya, baikkan aku hohohohoo) di tanggal 19-11-2008 teater dinasti jogja tampil dengan tajuk TIKUNGAN IBLIS. di gramedia expo surabaya dan tiketnya vip: Rp 100.000 lesehan: Rp50.000

di mulai dari memberi pertanyaan ke seluruh teman sekelas, aku beri mereka pertanyaan dengan soal yang sama, dan jawabannyapun juga sama (sama-sama tak bersifat akademis)
KEGIATAN MALAS APA YANG MENGHASILKAN Rp 50.000 SELAMA 5 HARI ?
hampir semua jawabannya menunjukan daya intelegensi mereka tak mampu merespon pertanyaanku.
muklis: jual diri ke tante-tante aja gus (aku masih setia di jalur perjaka)
fandi: gadaikan saja kelaminmu !! (jawaban yang tak realistis sekaligus membingungistis)
ade: pulangkan saja aku pada orangtuaku (emang aku cowok apaan !!!)
sebenernya yang bego yang bikin soal apa yang jawab ???

dalam keadaan kebingungan aku memilih untuk menjual gitar hadiah ultah dari sodariku waktu smp dulu. "ohhhh Im sorry my sister" dengan menjual gitar merek YAMAHA ku ini aku jual pula masa depanku sebagai musisi yang akan memecahkan rekor "gitaris yang mampu melakukan segala macam aktifitas malas"

singkat cerita
gitarku terjual 100 ribu. dengan bekal 100 ribu ditambah dari budhe 40 ribu
langsung di sore hari tanggal 18 aku dan kakakku pergi untuk membeli gedung gramedia expo ehhh salah-salah maksudku membeli tiket di gedung gramedia expo, sampe di sana aku hunting buku dulu dan uang tersisa 80 ribu,

cerita disingkat. tiket yang lesehan sudah habis. ahh malang nian nasib ambo
di rumah aku sms kang jemek supardi, yang salah satu pemain teater dinasti
aku: kang tiket yang lesehan udah abis, dompetku hanya berpenghuni 80ribu gimana klo mau nonton
kang jemek: nonton latihan terakhir hari ini aja di gramedia expo jam 8
waaah !!! sms ini bagaikan tukang becak yang dapet job jadi model bintang iklan obat nyamuk

cerita di singkat lagi, dengan cara sangat+amat+susah+payah aku sampe di gramed expo, aku kesana dengan naik angkot V . kenapa ga naik onta ? jam segini ada banyak polisi nagih2 uang sewa jalan, dan kebetulan aku ga punya SIM (surat izin menodong)


panggung yang di gunakan untuk teater dinasti, tikungan iblis

Novia kolopaking di awal cerita
salah satunya ada putri kang jemek (sory aku lupa namanya)
jemek in action
terpaku kebodohan

lagi-lagi cerita disingkat. aku di sana udah kayak orang cerdas yang pura2 bego clingak-clinguk sana-sini ga da yang di kenal. sampai akhirnya aku ketemu ama kang jemek yang juga salah satu maestro pantomim indonesia.

dengan ini aku sampaikan kata terima kasih sebesar gunung jaya wijaya yang sedang bunting, kepada
  1. alvin yang udah jadi makelar gitar kesayanganku
  2. bang khusnul yang udah setia nganter ke gramed expo PP serta pinjaman hp N92 nya buat jeprat-jepret hapeku juga berkamera, tapi hp ku berkamera USG yang biasa digunakan dokter-dokter kandungan
  3. kang jemek supardi yang udah banyak ngasih tau tentang dunia teater dan udah ngasih tau jadwal dladi akhir teater dinasti
ini adalah pengalaman pertama
nonton teater,jual gitar dan perjalan pulang jam 11 malam aku berjalan menyusuri angkuhnya jalanan kota yang tak kunjung sepi
bayangin aja jam 11 malem berjalan pulang sendirian dan rumahku berjarak kurang lebih 8-10 km

di jalan aku berjalan sambil menahan ngantuk, nahan laper, nahan haus, nahan pipis
aku baru sadar klo menahan kencing itu bagaikan mencari jarum di gundukan jerami
sampai akhirnya aku berani-braniin melawan rasa malu kencing di pinggir rel kereta api jalan kenjeran surabaya, sebenernya aku ga punya niat buat ngelakuin ini, tapi kalian bayangkan aja deh sendiri (cape juga nulisnya)
aku juga tersadarkan kembali bahwa kencing di pinggir jalan sama sulitnya mencari potongan jarum di gundukan jerami pak tani yang sedan panen besar.

walaupun aku cuman nonton waktu latihan, aku udah beruntung bisa kenalan dengan para pemainnya, sekaligus rasa capek yang belum hilang sampe tulisan ini di posting
ga rugi aku jalan berkilo-kilo di malam hari dan sampai di rumah jam satu malam

tambahan
yang pengin nonton tikungan iblis, kayaknya ntar lagi mau ke jakarta
tapi jika daerah kalian tak di kunjungi bisa tonton disini

Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

21 komentar:

Natalia mengatakan...

pertamaxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx..yes YES.....bagus....aku suka kata2kamu dalam blok kamu, lucu, menyenangkan dan apa adanya...keep up the good blogging bro..

Natalia mengatakan...

eh eh satu lagi.....sebagai pecinta seni...yach, mari kita budayakan seni indonesia!!! walah...sok bijak dech aku...

[kurni]Awan_cLIK3rz mengatakan...

oalah gus..gus...tUh gitar khan masa depanmu..
siapa lagi, polisi tiap hari razia di 4an itu khan kamu doang yg terjaring...
satria tak bergitar..TER-LA-LU..
moga bisa jadi penerus teateris yg lain nih..hehe, pake basa sendiri tUh...ini*cita2 terorist...*

kabur ah, ngamuk lagi si cucu..


YuP !

cerita senja mengatakan...

jujur bener nih orang
seneng aku bacanya
hehehehhehe
besok jual apa lagi gus?
*kabuur*

mencobahidup mengatakan...

nah ini baru postingan gaya baru den Bagus.Keep improve gus i wait your next post

"Fakhrun Musriati" mengatakan...

hahaha... postingan yg sangat menghibur... hayo tetap semangat!!!

Nunung Mulyani mengatakan...

wah semangad bang... bener banged akyu setuju budayakan seni indonesia biar terus maju.... salam kenal ya bang :)

cumie mengatakan...

hahahhaaa.... ati ati kencing sembarangan, ntar bengkak wkwwkw, iya klo bengkaknya permanen gak papa, ini bengkak sakit wkwwkkwkw

dee mengatakan...

waktu kul sy jg sering nntn teater di TIM. Pernah nntn Teater Koma pentas juga.. keren bgt :D Salam kenal ya.. thx dah mampir ke Stiletto

Lyla mengatakan...

wah lagi gak bisa tidur ya... aku kasih award dan TAg aja ya biar bisa tidur hehehe

Yannie-Jepang mengatakan...

Selamat berjuang Bung....

Kristina Dian Safitry mengatakan...

judulnya bikin aku greger. bermakna banget

Witha mengatakan...

Seperti biasanya, postinganmu sangat menghibur, jd ketawa-ketiwi sendiri pas bacanya.

Di tunggu postingan berikutnya...

Sabri mengatakan...

salam kenal, hahaha. jual celana dalam di las vegas. sepotong 5 dolar. gampang kan?
blognya lucu deh. ane gak bakal bosen dateng ke sini. aku link ya.Keep writing kawan.ciaooo!!!

mingto, obsesion seleb mengatakan...

bagus nih!!! selamat berkarya seni yah!! Thanks dah komen di blogku. back link okay??

Dzofar mengatakan...

biyuh biyuh niyatmen to demi sesuwap nasi ngedol gitar.. wekeekke...

Cebong Ipiet mengatakan...

sini sini sama tante

NoRLaNd mengatakan...

Wew...
Lagi2 mantep postingan mu bro....
Tapi.. apa ga sayang, tuh.. gitar demi menonton teater...
Mang teater nya sebagus apaan....
Ampe2 lo rela menghilangkan gitar mu itu..
Tp, gpp jg se...
Dengan menjual gitar itu, lo udah menyelamatkan JUTAAAN pasang Kuping yang tidak akan pernah mendengar suara GITAR yg lo mainkan
ho oh

Fenty Fahmi mengatakan...

Eh, anyway ... fotonya kok blur semua ?? :( jadi gak keliatan novia kolopaking-nya ...:p

wih niatnya untuk liat teater ... :D

nasrudin ansori mengatakan...

wah postingan seru juga.hebat lho kalo bisa main di teater.lbh menantang drpd main sinetron.

eshape waskita mengatakan...

Kubaca blog ini gara-gara mas Jemek ngirim tulisan ini ke aku.

Rasanya aku harus nulis komentar di blog aslinya ini.

He..he...he... gokil abizz deh...

Terus menulis dengan semangat ya
jangan jualan lagi
ini saatnya untuk merampok !:-)

salam

 

© 2013 berkata bebas dan membebaskan kata-kata. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top